Tag Archive: modernisasi


Seiring berjalannya waktu, perkembangan seni pertunjukan Wayang Beber tidak terhenti hanya terbatas pada pertunjukan dengan gaya tradisi lama. Berbagai pengembangan dilakukan untuk pertunjukan Wayang Beber, dari yang berbentuk alternatif hingga kontemporer. Pengertian kontemporer disini seperti menghubungkan masa lalu yang kemudian mencoba untuk memaknai kekinian dan merefleksikannya ke masa depan, menjadi semacam jembatan untuk memahami masa lalu juga.

Pembaharu seni Wayang Beber yang masuk dalam pengembangan Wayang Berber kontemporer adalah Wayang Beber Kota yang berada di Solo dan Komunitas Wayang Beber Metropolitan yang berada di Jakarta. Wayang Beber dengan bentuk kontemporer pertama kali diprakarsai oleh Dani Iswardana dengan Wayang Beber Kota yang dibawanya.

Cerita yang dibawakan dalam pementasan tidak lagi menggunakan Panji itu sebagai sebuah narasi penceritaan, tapi hanya spirit Panji itu masih melekat dalam bentuk gambar dan penceritaannya. Karena pesan tentang Panji itu adalah hilangnya cinta kasih, lalu mencoba untuk bangkitkan hal itu melalui sebuah kesadaran kritik sosial. Seperti hilangnya pasar tradisi yang diganti dengan mal yang lebih kearah sosial. Cerita tersebut adalah hal tentang hilangnya cinta kasih itu yang diingatkan untuk di bangkitkan kembali.

Memahami persoalan Panji itu dalam konteks ekspresi nusantara, dimana sebuah kebudayaan yang masuk itu justru menyatu terjadi  akulturasi dan tidak menggagu, sehingga terjadi sebuah ekspresi baru, artinya bahwa semangat dari Panji itu masih bisa di aktualialisasikan dikomunikasikan dalam konteks masa kini melalui media-media yang  lain. Panji dapat dimaknai sebagai cinta yang hilang lalu kita bisa membuat itu dalam ekspresi media.

Pada dasarnya wayang beber dalam cerita panji itu bercerita tentang pencarian identitas jati diri ini saya tekankan lagi bahwasanya melalui modernisasi justru bagaimana kita berkembang dengan akarnya untuk menemukan identitas dan karakteristik diri bangsa itu inginnya selalu ditekankan di situ, bukan justru lepas dari tradisi atau akar.

Iklan

Tanggal 14-11-2011, Wayang Beber Metropolitan mendapatkan kesempatan untuk membeberkan cerita yang berjudul “ Kabut Hitam di Desa Temu Kerep “ dalam sebuah acara diskusi,yang mengupas tentang Serat Darmawangsa. Dimana 1000 th yang lalu di alun alun Kediri untuk yang pertama kalinya Serat Darmawangsa dibacakan. Renaisans yang muncul pada masa Dinasti Dharmawangsa ini sangat erat sekali dengan spirit Panji,sebuah proses pencarian jati diri pada masa itu. Sebuah pencerahan dari pengembaraan yang akhirnya menjadi pijakan perkembangan budaya saat itu,salah satunya adalah Wayang Beber.

Sebelum diskusi berjalan,kami diijinkan untuk membentangkan wayang beber Metropolitan. Sebuah gambar yang berisi memory kolektive abad 21 ini,berbaur dengan sastra dan tutur. Bpk Taufik Rahzen sepertinya ingin mengulang kembali 1000 yang lalu dengan rentetan peristiwa yang sudah berbeda. Kami Wayang Beber Metropolitan menjadi media layaknya Serat Dharmawangsa 1000 yang silam. Membeberkan kejadian kejadian sosial yang terkadang lepas dari pengamatan kita.

 

Gulungan wayang beber terpanjang di Indonesia, sepanjang 60m di samping karya wayang beber metropolitan

Gulungan wayang beber terpanjang di Indonesia, sepanjang 60m di samping karya wayang beber metropolitan

Penjelasan sedikit tentang Wayang  Beber Metropolitan dan sejarah singkat wayang beber oleh dintan putri

Penjelasan sedikit tentang Wayang Beber Metropolitan dan sejarah singkat wayang beber oleh dintan putri

DSC_4354

Dalang sedang menceritakan kisah wayang beber metropolitan

Dalang sedang menceritakan kisah wayang beber metropolitan

DSC_4361

 

Pementasan Waybemetro di Acara Sirat Serat Dharmawangsa

Pementasan Waybemetro di Acara Sirat Serat Dharmawangsa