Category: Kegiatan Kami


Dalam rangkaian syukuran kecil di tahun ini, Kami ingin mempersembahkan:

“Metamorfosa Panji”

Panji adalah sosok pengembara yang senantiasa beradaptasi dengan jamannya. Menyatu dengan dinamika yang ada, mengisnpirasi lingkungannya. Sadar ataupun tidak Kita semua ini adalah Panji. Melalui acara “Metamorfosa Panji” ini Kami ingin mempertegas arti penting sebuah proses  yang dipengaruhi lingkungannya, yang nantinya akan muncul bentuk baru yang mampu menjadi inspirasi bahkan solusi. Metamorfosa Panji adalah proses keluar dari zona nyaman, untuk menemukan hal yang baru bahkan bentuk baru, layaknya ulat yang berproses dalam metamorfosanya untuk menjadi kupu-kupu.

5 tahun sudah Wayang Beber Metropolitan mengembara dalam dunia seni pertunjukan yang berada dalam jaman yang kini serba modern. Dulu cerita Wayang Beber mengisahkan Panji Asmorobangun yang mengembara mencari Dewi Sekartadji kekasihnya. Kini Kami mencoba memahaminya lebih luas, Kami tak sebatas bercerita tentang Panji, karena tiap diri Kami sendiri adalah sosok Panji yang sedang megembara. Seluruh memori kolektif pengembaraan Kami tertuang dalam karya pertunjukan Wayang Beber Metropolitan. Seperti halnya sosok Panji itu sendiri, Kami berusaha beradaptasi dengan kekinian. Sebuah upaya keras Kami untuk mengenalkan kembali Wayang Beber yang telah dilupakan, untuk kembali dikenal bahkan mampu menjadi kebanggaan di jaman yang serba modern ini, tanpa meninggalkan nilai-nilainya yang sudah ada sejak pertama kali Wayang Beber tercipta. Akhirnya Wayang Beber yang menjadi salah satu identitas kita sebagai bangsa yang memiliki keragaman budaya, mampu menjadi karya yang mengisnpirasi dunia.

image

Jakarta, 7 – 13 Juni 2015

Iklan

14 Juli 2012 di halaman Museum Fatahilah, kawasan Kota Tua Jakarta diselengarakan Festifal Wayang Indonesia. Acara tahunan ini melibatkan para seniman yang menggeluti pertunjukan Wayang. Wayang kulit dengan cerita klasik selalu hadir, ibarat ibu yang senantiasa mendampingi munculnya perkembangan kesenian wayang di Indonesia. Salah satunya kami Wayang Beber Metropolitan,yang kali itu mendapat kesempatan untuk ikut dalam Festifal Wayang Indonesia. Ini adalah keterlibatan kami yang pertama dalam sebuah event kesenian yang lumayan besar. Dalam Festifal ini kami membawakan sebuah cerita yang berjudul “Pasare bubar…Kerene Buyar

Pasare bubar, kerene buyar menceritakan tentang fenomena tergerusnya pasar-pasar traditional di negeri ini. Pasar tradisi yang dinilai kumuh mulai tergeser dan digantikan dengan berdirinya Mall.

Suasana demi suasana dalam cerita ini dibangun dengan gamelan piring gembreng dan didukung beberapa alat musik, seperti gitar, kencrung dan kendang. Kami sengaja mendekatkan pukulan piring gembreng dengan cerita yang kami tuturkan. Tatkala ruang ekonomi masyarakat  kecil terombang-ambing karena berbagai kepentingan, tidak menutup kemungkinan kelak piring gembreng kosong yang akan berbunyi bertalu talu. Dengan gamelan piring gembreng yang kami pukul layaknya pukulan orang yang sedang ronda malam, kami ingin mengajak masyarakat untuk mau mengingat kembali tentang bahayanya krisis pangan. Karena bangsa kita yang katanya bangsa maritime dan agraris ini sudah lupa melaut dan lupa menanam.

DSC_0148DSC_0160DSC_0167DSC_0212DSC_0241DSC_0275IMG_2372

Tanggal 19 November 2011,sebuah acara akbar kaum urban di Jakarta di gelar di kawasan Pasar Seni Ancol. Acara ini melibatkan berbagai komunitas di Jakarta,tidak terkecuali komunitas kami Wayang Beber Metropolitan. Dalam acara itu kami masih membawakan cerita yang sama “Kabut hitam di Desa Temu Kerep“ namun dengan penutur yang berbeda. Kali ini kawan kami Andri mendapatkan kesempatan utk menuturkan kisah tersebut.

Meski hiburan bernuansa musik2 underground,kami yang hanya sebatas seni tutur tidak bergeming dengan situasi yang seolah menghimpit kami. Justru di sinilah saatnya kami berbicara tentang identitas bangsa ini yang kini mulai tergerus. Lewat kisah ini,kami mengingatkan kembali tentang kondisi Negeri ini,ditengah hingar bingar yang sedang terjadi. Kami hanya dengan peralatan musik yang sederhana,bentangan lukisan wayang beber yg tidak bergerak. Namun karena kelihaian penutur kami, pertunjukan hari itu hidup. Cerita yg seolah sederhana ternyata menjadi tak sederhana lagi, lewat penutur kami penonton diajak untuk menertawakan diri sendiri. Kabut Hitam di Desa Temu Kerep,mengingatkan kita tentang sebuah perubahan menjadi modern yang tidak dilandasi dengan etika, menghilangkan akar budaya yang kini seolah menjadi biasa.

Dibawah ini beberapa foto-foto kegiatan sejak awal persiapan hingga pementasan..

Persiapan sebelum pentas Waybemetro

Persiapan sebelum pentas Waybemetro

Pertanyaan oleh MC panitia Urbanfest seputar Komunitas Waybemetro

Pertanyaan oleh MC panitia Urbanfest seputar Komunitas Waybemetro

 

Wayang Beber Metropolitan "Kabut Hitam di Desa Temu kerep"

Wayang Beber Metropolitan “Kabut Hitam di Desa Temu kerep”

 

Wayang Beber Metropolitan ditengah penonton Urbanfest = Pasar Seni Ancol

Wayang Beber Metropolitan ditengah penonton Urbanfest = Pasar Seni Ancol

 

Adegan robot2 yang menyerbu desa temu kerep

Adegan robot2 yang menyerbu desa temu kerep

 

Pemusik Waybemetro

Para Pemusik Waybemetro

Bang Opick dan Agnes Kostanti sebagai Sinden dan Waranggono

Bang Opick dan Agnes Kostanti sebagai Sinden dan Waranggono

Tanggal 14-11-2011, Wayang Beber Metropolitan mendapatkan kesempatan untuk membeberkan cerita yang berjudul “ Kabut Hitam di Desa Temu Kerep “ dalam sebuah acara diskusi,yang mengupas tentang Serat Darmawangsa. Dimana 1000 th yang lalu di alun alun Kediri untuk yang pertama kalinya Serat Darmawangsa dibacakan. Renaisans yang muncul pada masa Dinasti Dharmawangsa ini sangat erat sekali dengan spirit Panji,sebuah proses pencarian jati diri pada masa itu. Sebuah pencerahan dari pengembaraan yang akhirnya menjadi pijakan perkembangan budaya saat itu,salah satunya adalah Wayang Beber.

Sebelum diskusi berjalan,kami diijinkan untuk membentangkan wayang beber Metropolitan. Sebuah gambar yang berisi memory kolektive abad 21 ini,berbaur dengan sastra dan tutur. Bpk Taufik Rahzen sepertinya ingin mengulang kembali 1000 yang lalu dengan rentetan peristiwa yang sudah berbeda. Kami Wayang Beber Metropolitan menjadi media layaknya Serat Dharmawangsa 1000 yang silam. Membeberkan kejadian kejadian sosial yang terkadang lepas dari pengamatan kita.

 

Gulungan wayang beber terpanjang di Indonesia, sepanjang 60m di samping karya wayang beber metropolitan

Gulungan wayang beber terpanjang di Indonesia, sepanjang 60m di samping karya wayang beber metropolitan

Penjelasan sedikit tentang Wayang  Beber Metropolitan dan sejarah singkat wayang beber oleh dintan putri

Penjelasan sedikit tentang Wayang Beber Metropolitan dan sejarah singkat wayang beber oleh dintan putri

DSC_4354

Dalang sedang menceritakan kisah wayang beber metropolitan

Dalang sedang menceritakan kisah wayang beber metropolitan

DSC_4361

 

Pementasan Waybemetro di Acara Sirat Serat Dharmawangsa

Pementasan Waybemetro di Acara Sirat Serat Dharmawangsa

Dalam Event Festival Wayang Indonesia 2011 kali ini, kami berkesempatan untuk mengisi pada pembukaan acara Festival Wayang Indonesia 2011 di Ruang Serbaguna Museum Wayang. Walau waktu pementasan dibatasi hanya 15 menit, tapi pementasan pada pembukaan event ini berlangsung ramai dan penonton pun senang dengan adegan-adegan tambahan pada menit-menit akhir pementasan kami.

Persiapan pementasan singkat pun kami lakukan, seluruh team Wayang Beber Metropolitan merasa lebih tegang ketika bersiap-siap di balik layar. Karena yang kami hadapi adalah pembukaan event Festival Wayang Indonesia 2011, dan hanya dengan durasi waktu yang singkat tetapi kami harus tetap bisa membuat penonton bisa terhibur.

Hingga para tamu berdatangan masuk kedalam ruang sebaguna Museum Wayang, untuk pembukaan dan juga press conference setelah acara pembukaan berlangsung.

Pementasan kami pun dimulai, dan ketegangan teman-teman dalam team pertunjukan pun berlangsung cair, sehingga pementasan dapan berjalan dengan lancar.

 

Dalam Event Batavia Ert 2011, kami kembali diajak kerjasama oleh Museum Wayang untuk mengisi Booth yang ada dalam event Batavia Art Festival 2011 di Taman Fatahillah. Berbagai komunitas kesenian di Jakarta ikut berkecimpung dalam kegiatan yang diadakan oleh MuseuM Fatahillah. Event ini berlangsung selama dua hari dan sangat ramai dikunjungi oleh pengunjung dari berbagai kalangan.

Tema booth kami masih khas dengan perkembangan wayang beber dari yang tradisi sampai kontemporer. Walaupun terkesan seperti pameran mini, tapi semua informasi tentang perkembangan wayang beber ada didalamnya.

Selama pameran di dalam booth, kami juga mengadakan workshop menggambar dan mewarnai wayang beber kontemporer khusus untuk adik-adik yang datang berkunjung. Kami senang melihat adik-adik dapat menggambar bersama, saling berbagi pensil warna bersama tanpa ada rasa perbedaan diantara mereka. Adik-adik yang ikut dalam workshop ini ada yang datang dari rombongan sekolah, ada yang datang bersama orangtuanya yang memang saat itu sedang berjalan-jalan di Kota Tua, dan ada juga adik-adik pengamen cilik dan beberapa adik-adik yang kurang beruntung dalam hal perekonomian mereka. Tapi mereka semua melebur menjadi atu dan bergembira bersama selama workshop menggambar dan mewarnai wayang beber berlangsung. Berikut adalah beberapa foto kegiatan tersebut.

Setelah mengadakan workhop menggambar wayang beber bersama, kami juga bernyanyi bersama adik-adik dan membuat suasana pada siang yang panas menjadi lebih ceria dan menyenangkan. Karena semua adik-adik ikut bernyanyi dengan gembira dan para pengunjung yang singgah karena kebetulan lewat booth kami pun ikut tertawa dan bergembira bersama.

Di malam hari, kami mengadakan pementasan Wayang Beber sederhana didalam booth kami. Ketika pentas di mulai, ada satu anak yang bernama Leica, dia mencoba untuk ikut mendalang bersama Dalang kami. Malam itu banyak adik-adik yang juga ikut menonton dan asyik mendengarkan cerita yang dituturkan oleh adik kecil kami Leica.

Malam itu juga terdapat acara penutupan event Batavia art di stage utama. Tapi tanpa terasa, pementasan sederhana Wayang Beber Metropolitannmalam itu di penuhi oleh pengunjung yang merasa senang melihat penampilan Dalang bersama adik kecil kami Leica.

Penutupan acara pada event Batavia Art Festival 2011 pada malam itu berlangsung sederhana  tapi sangat meriah, dalam arti semua adik-adik adn pengunjung dapat bergembira bersama dan pulang tanpa ada rasa beban karena telah diringankan dengan pementasan yang berlangsung pada malam itu. Kami pun bersuka cita karena kami juga merasakan hal yang sama dan senang dapat lebih menceriakan suasana pada malam itu.

Dalam Event ini, kami diberikan kesempatan oleh pihak Museum Wayang untuk meramaikan Pekan Museum (yang diikuti oleh seluruh Museum di Jakarta). Museum Wayang mengadakan pameran dengan tema Wayang Beber, dari tradisi hingga kontemporer. Dalam pameran ini Kami Komunitas Wayang Beber Metropolitan diberikan kesempatan untuk mengisi dan men-design ruang pameran yang ada di ruang serbaguna Museum Wayang. Koleksi pameran untuk wayang beber tradisi adalah koleksi dari Museum Wayang. Sedangkan koleksi untuk wayang beber kontemporer adalah koleksi dari Komunitas Wayang Beber Metropolitan sendiri. Pembukaan pameran ini langsung dibuka oleh Kepala Dinas Pariwisata Jakarta beserta Wakil Kepala Dinas.

Mereka langsung melihat keliling pameran dan bertanya juga memberikan komentar juga masukan yang positif untuk kami.

Pameran berlangsung selama seminggu, dan pengunjung yang datang dari berbagai umur, profesi dan kalangan.

Selama pameran berlangsung kami juga mengadakan workshop menggambar wayang beber untuk para pengunjung. Ini adalah salah satu bentuk pengenalan wayang beber kepada para pengunjung. Para peserta wokshop wayang beber juga belajar dengan sangat antusias.

Selain pameran dan workshop, kami juga mengadakan pementasan wayang beber metroplitan. Pementasan ini diadakan pada awal pembukaan pameran dan pada hari terakhir pameran. Pengunjung juga sangat menikmati pementasan yang telah kami berikan.

Dalam Kegiatan Festival Museum 2011 ini, kami senang karena dapat memberikan kontribusi yang positif untuk negri ini, dan inilah tindakan nyata kami.

Wayang Beber Metropolitan, sebuah komunitas yg menggeluti seni pertunjukan Wayang Beber. Kota Metropolitan Jakarta yang keras tak menyurutkan kami untuk melahirkan kembali satu bentuk kearifan lokal yang telah punah. Mengambil esensi dari pengembaraan Panji Asmarabangun dalam mencari belahan jiwanya Dewi Sekartaji. Selama satu tahun kami mencoba menafsirkan ulang proses pengembaraan Panji. Tafsir ulang yang kami pahami sebagai pencarian jati diri secara individu, ataupun secara komunitas, bahkan sebagai bentuk proses pencarian jati diri bangsa.

Pasang surut perjalanan dalam proses, kami alami. Hingga pada akhirnya pada tanggal 9 Juni 2011, tepat 1 tahun proses panjang ini membuahkan hasil,meski masih banyak kekurangannya. Namun, semesta tak pernah diam, tempaanNya selalu disesuaikan dengan kapasitas kami. Layaknya pengembara, kami sejenak singgah di sebuah tempat milik seorang budayawan dan pemerhati seni pertunjukan, khususnya Wayang Beber, beliau adalah Bapak Taufik Rahzen. Ditempat itulah prosesi Ulang tahun kami, Wayang Beber Metropolitan berlangsung, dengan judul : “ Tedak Siti “

Tedhak Siti adalah prosesi budaya yg juga sudah punah. Dalam kultur jawa anak yang memasuki usia 1th mulai dikenalkan dengan dunia luar, proses ini diejawantahkan secara simbolis dalam prosesi adat Tedhak Siti atau menginjak tanah. Awal dimana tapak tapak kaki kecil mulai menyentuh bumi.

Begitu pula kami Wayang Beber Metropolitan,yang kini memasuki usia genap 1tahun. Dimana inilah awal kami untuk menapaki realita, untuk menemukan bentuk kami dalam proses karya pertunjukan Wayang Beber Metropolitan. Semoga apa yang kami awalai di Kota Metropolitan Jakarta ini, akan menjadi inspirasi bagi masyarakat luas.

 

SELAMAT ULANG TAHUN KAWAN-KAWAN…

TERUS SEMANGAT DAN TERUS LAH BERKARYA..!!

 

Berikut dibawah ini beberapa foto acara syukuran “Tedhak Siti” tuk satu tahun Komunitas Wayang Beber Metropolitan..

 

Tumpeng Satu Tahun WBM di acara Syukuran Tedhak Siti

Tumpeng Satu Tahun WBM di acara Syukuran Tedhak Siti

 

Para anggota perempuan pertama di Komunitas Wayang Beber (dari kanan: Intan, Rovi, Agnes, dan Sari)

Para anggota perempuan pertama di Komunitas Wayang Beber (dari kanan: Intan, Rovi, Agnes, dan Sari)

 

Penjelasan dan pengenalan sedikit mengenai Wayang Beber oleh Dinda Intan

Penjelasan dan pengenalan sedikit mengenai Wayang Beber oleh Dinda Intan

 

Pemusik bermain sebelum pementasan wayang beber metropolitan di buka oleh dalang

Pemusik bermain sebelum pementasan wayang beber metropolitan di buka oleh dalang

 

Dalang Akan menuturkan kisah Wayang Beber Metropolitan yang pertama

Dalang Akan menuturkan kisah Wayang Beber Metropolitan yang pertama

 

Para Nayogo (pemain Musik) WBM yang bermusik dengan piring gembreng

Para Nayogo (pemain Musik) WBM yang bermusik dengan piring gembreng

 

Penutur WBM igin memberikan souvenir Wayang Sedotan

Penutur WBM igin memberikan souvenir Wayang Sedotan

 

Pemberian Souvenir Wayang Sedotan Kepada Bapak Taufik Rahzen

Pemberian Souvenir Wayang Sedotan Kepada Bapak Taufik Rahzen

 

Pemberian Tumpeng pertama dari Ketua WBM kepada Budayawan pemerhati Wayang Beber Bapak Taufik Rahzen

Pemberian Tumpeng pertama dari Ketua WBM kepada Budayawan pemerhati Wayang Beber Bapak Taufik Rahzen

 

Berfoto bersama acara 1 Tahun Komunitas Wayang Beber Metropolitan

Berfoto bersama acara 1 Tahun Komunitas Wayang Beber Metropolitan