Archive for November, 2011


Tanggal 19 November 2011,sebuah acara akbar kaum urban di Jakarta di gelar di kawasan Pasar Seni Ancol. Acara ini melibatkan berbagai komunitas di Jakarta,tidak terkecuali komunitas kami Wayang Beber Metropolitan. Dalam acara itu kami masih membawakan cerita yang sama “Kabut hitam di Desa Temu Kerep“ namun dengan penutur yang berbeda. Kali ini kawan kami Andri mendapatkan kesempatan utk menuturkan kisah tersebut.

Meski hiburan bernuansa musik2 underground,kami yang hanya sebatas seni tutur tidak bergeming dengan situasi yang seolah menghimpit kami. Justru di sinilah saatnya kami berbicara tentang identitas bangsa ini yang kini mulai tergerus. Lewat kisah ini,kami mengingatkan kembali tentang kondisi Negeri ini,ditengah hingar bingar yang sedang terjadi. Kami hanya dengan peralatan musik yang sederhana,bentangan lukisan wayang beber yg tidak bergerak. Namun karena kelihaian penutur kami, pertunjukan hari itu hidup. Cerita yg seolah sederhana ternyata menjadi tak sederhana lagi, lewat penutur kami penonton diajak untuk menertawakan diri sendiri. Kabut Hitam di Desa Temu Kerep,mengingatkan kita tentang sebuah perubahan menjadi modern yang tidak dilandasi dengan etika, menghilangkan akar budaya yang kini seolah menjadi biasa.

Dibawah ini beberapa foto-foto kegiatan sejak awal persiapan hingga pementasan..

Persiapan sebelum pentas Waybemetro

Persiapan sebelum pentas Waybemetro

Pertanyaan oleh MC panitia Urbanfest seputar Komunitas Waybemetro

Pertanyaan oleh MC panitia Urbanfest seputar Komunitas Waybemetro

 

Wayang Beber Metropolitan "Kabut Hitam di Desa Temu kerep"

Wayang Beber Metropolitan “Kabut Hitam di Desa Temu kerep”

 

Wayang Beber Metropolitan ditengah penonton Urbanfest = Pasar Seni Ancol

Wayang Beber Metropolitan ditengah penonton Urbanfest = Pasar Seni Ancol

 

Adegan robot2 yang menyerbu desa temu kerep

Adegan robot2 yang menyerbu desa temu kerep

 

Pemusik Waybemetro

Para Pemusik Waybemetro

Bang Opick dan Agnes Kostanti sebagai Sinden dan Waranggono

Bang Opick dan Agnes Kostanti sebagai Sinden dan Waranggono

Iklan

Tanggal 14-11-2011, Wayang Beber Metropolitan mendapatkan kesempatan untuk membeberkan cerita yang berjudul “ Kabut Hitam di Desa Temu Kerep “ dalam sebuah acara diskusi,yang mengupas tentang Serat Darmawangsa. Dimana 1000 th yang lalu di alun alun Kediri untuk yang pertama kalinya Serat Darmawangsa dibacakan. Renaisans yang muncul pada masa Dinasti Dharmawangsa ini sangat erat sekali dengan spirit Panji,sebuah proses pencarian jati diri pada masa itu. Sebuah pencerahan dari pengembaraan yang akhirnya menjadi pijakan perkembangan budaya saat itu,salah satunya adalah Wayang Beber.

Sebelum diskusi berjalan,kami diijinkan untuk membentangkan wayang beber Metropolitan. Sebuah gambar yang berisi memory kolektive abad 21 ini,berbaur dengan sastra dan tutur. Bpk Taufik Rahzen sepertinya ingin mengulang kembali 1000 yang lalu dengan rentetan peristiwa yang sudah berbeda. Kami Wayang Beber Metropolitan menjadi media layaknya Serat Dharmawangsa 1000 yang silam. Membeberkan kejadian kejadian sosial yang terkadang lepas dari pengamatan kita.

 

Gulungan wayang beber terpanjang di Indonesia, sepanjang 60m di samping karya wayang beber metropolitan

Gulungan wayang beber terpanjang di Indonesia, sepanjang 60m di samping karya wayang beber metropolitan

Penjelasan sedikit tentang Wayang  Beber Metropolitan dan sejarah singkat wayang beber oleh dintan putri

Penjelasan sedikit tentang Wayang Beber Metropolitan dan sejarah singkat wayang beber oleh dintan putri

DSC_4354

Dalang sedang menceritakan kisah wayang beber metropolitan

Dalang sedang menceritakan kisah wayang beber metropolitan

DSC_4361

 

Pementasan Waybemetro di Acara Sirat Serat Dharmawangsa

Pementasan Waybemetro di Acara Sirat Serat Dharmawangsa